Gaya UKM

Ramai orang tertanya kenapa perlu ada format tertentu dalam penghasilan tesis. Bukankah ini menyulitkan padahal (content) adalah elemen paling penting yang sentiasa diperbahaskan baik dalam viva atau perbincangan literatur.

Bagi saya, gaya UKM adalah untuk membentuk disiplin dan tatacara di dalam menghasilkan sebuah manuskrip. Hantarlah ke manuskrip mana-mana sahaja pasti akan ada prosedur dan format tertentu yang mesti dipatuhi. Adapun, gaya UKM dikatakan leceh adalah kerana sikap kitalah yang tidak bermula dengan awal untuk mengikut tatacara sebelum memulakan penulisan lagi.

Untuk gaya UKM, perkara-perkara asas yang anda mesti patuhi adalah pertama sekali adalah margin page. Klik pada page setup untuk setting sebagaimana gambar di bawah.

gaya ukm

Yang kedua, font adalah Times New Roman dan bersaiz 12. Sekiranya ada perkataan di dalam Bahasa Arab atau tulisan jawi, Traditional Arabic saiz 16. Sekiranya ada jadual dan gambar rajah, boleh digunakan saiz 10 juga Times New Roman untuk tulisan rumi.

Ketiga, paragraph dan spacing. Pastikan sebelum dan selepas adalah bernilai 0. Dan line spacing adalah 1.5 lines. Untuk IIUM styles 2.0.

gaya ukm

Dah settle, bila dah buat semua ni, tak ada isu gaya UKM adalah leceh dan sebagainya. Benda-benda beginilah yang membentuk disiplin dan kekemasan kita dalam menghasilkan sebuah penulisan, sebenarnya. Saya pernah alami kesukaran untuk melakukan ini kerana pada ketika itu, masa saya yang suntuk disebabkan sikap saya yang tidak memulakan disiplin dalam menulis. Saya berhasrat untuk membantu mereka yang pernah berada dalam dimensi seperti saya ketika dahulu, tepu sangat baca tesis sampai tak-larat-dah-nak-edit-nak-tengok-gaya-UKM-jer.

  • Kalau tak larat dah nak tengok, meh sini saya bantu, dropkan manuskrip anda di elfaizah.work@gmail.com dan beritahu saya berapa bajet anda! 🙂

#sayasokongGayaUKM

Nikmat sihat di celah pandemik

Saya pernah terbaca, nikmat yang paling tak diperasankan oleh kita semua adalah nikmat tak diswab ketika orang lain, bahkan saudara terdekat kita kena swab berkali-kali. Sungguh, ketika saya rasa letihnya duduk rumah, melalui rutin sama setiap hari tanpa cabaran, saya mula merenung-renung kembali apa yang tersisa. Yalah, sekurang-kurangnya mesti ada, meski merasakan banyaknya hal yang terlebur disebabkan pandemik ini.

Baru-baru ini saya selsema. Saya biasa saja selesema sebab ada alahan habuk tapi biasanya berlangsung sekejap sajalah. Tapi kali ini takut sungguh sebab selsema ini disertai dengan sakit tekak dan batuk. Ambil ubat loratadine tak berhasil langsung. Minum air putih pun sama saja. Bahkan paracetamol pun tak membantu, siap termuntahkan lagi. Ketika itu, di musim pandemik ini hanya satu terlintas dalam fikiran. Nauzubillah.

Cemas, takut dan risau.

Tapi satu hal yang saya syukuri, nikmat bau dapat dirasakan. Meskipun hanya dihujung-hujung sebab masih runny nose . Selera pun sama, dan paling penting nak makan pun taklah rasa sakit.

Dan alhamdulillah, hari keempat ini, saya sudah pulih walaupun tak sepenuhnya. Empat hari tak mampu buat apa-apa, membuatkan saya mengingatkan satu hal, nikmat sihat sebelum sakit. Terlantar sekejap melihat siling membuatkan saya terfikir banyak hal, iaitu satu hal paling penting adalah menghargai masa. Saya teringat zaman belajar ketika saya demam tonsil, pagi tu saya boleh tenang-tenang saja makan shawarma, petang dah terlantar tak boleh bangun! Juga ada sekali tu, pagi saya boleh makan-makan sambil tonton filem Aaron Aziz, tengahari dah tak boleh bangun sampai kena pergi kecemasan! Kelakar, sebab itu kali pertama (atau terakhir) sahabat saya dari Singapura terpaksa makan nasi kerabu sebab itu sajalah makanan yang ada hahaha! Bayangkan nikmat sihat yang ditarik sekelip mata sungguh untuk mengingatkan bahawa masa yang diberi ini semuanya pinjaman. Subhanallah…

Sesuatu yang jarang kita ingat dan hargai. Pesanan firman dari Quran dalam Surah Al-Asr membawa maksud mendalam yang bagi saya, jarang saya perhatikan. Saya seorang prokastinator tegar, walaupun saya sedar hidup ini pendek, tetapi saya masih mengambil sambil lewa tentang banyak hal. Hemat saya, saya sudah terlalu penat mengejar-ngejar, saya sudah terlalu letih untuk tergesa-gesa. Malangnya saya sebenarnya salah faham tentang hal ini. Menikmati masa sekarang bukanlah bermaksud menunda-nunda pekerjaan. Memberi masa untuk diri sendiri bukan langsung bermaksud melambat-lambatkan kebaikan.

Hidup di dunia ini bahkan sebenarnya memang dicipta untuk berpenat-penat supaya nanti dekat akhirat sana, kita sudah berehat. Kerehatan yang abadi hasil dari berpenat lelah di dunia ini. InshaAllah.

Selamat berpenat-lelah kerana Allah.
Mac 24, 2021
12:18 pm

Resensi buku; Garis Sempadan (2018)

Sejujurnya, nama penulis ini agak kedengaran asing bagi saya. E Pian Pro Paul sebenarnya banyak menerbitkan karyanya akhbar perdana. Manakala buku ini adalah kumpulan cerpen yang diterbitkan oleh Dewan Bahasa dan Pustaka pada tahun 2010 untuk cetakan pertama dan 2018 untuk cetakan kedua. Hanya berharga RM20.00, buku ini sebenarnya berbaloi untuk dibeli pada hemat saya. Konsep penulisan buku ini istimewa, lain daripada yang lain, dengan laras bahasa yang mengingatkan saya pada karya Shahnon Ahmad dan A.Samad Said. Buku ini mempunyai 22 buah cerpen sebanyak 236 halaman yang memuatkan pelbagai rencam tema iaitu kebudayaan, kekeluargaan, masyarakat, persahabatan dan tidak ketinggalan percintaan.

Apa yang menariknya di dalam kumpulan cerpen ini adalah nilai percintaan yang memahamkan kita bahawa cinta datang dalam pelbagai bentuk. Dan hubungan cinta antara lelaki dan perempuan ini tidaklah digambarkan sisi yang indah-indah saja. Melepaskan adalah cinta, memaafkan juga cinta, melindungi itu cinta, dan yang menariknya melupakan juga adalah cinta. Semuanya terakam kemas dalam Dia Tamuku, Diri, Hembusan Angin Kota, Khabar, Masihkah Kau Ingat dan Ond Ukma.

Selain itu, kisah kemasyarakatan dan kekeluargaan yang boleh dikatakan tema besar dalam kumpulan cerpen ini sangat jelas digambarkan. Malah, ia datang dalam tema ‘percintaan’ yang mengingatkan kita untuk mencintai leluhur, seperti salah satunya cerpen yang menjadi tajuk kepada kumpulan cerpen ini, Garis Sempadan membawa kita kepada pesan-pesan Lung Dam Pleak. Tentang cinta pada tanah tumpah darah dan pada warisan pusaka nenek moyang. Juga pesan muhibah sesama manusia “kita baik dengan orang, orang akan baik dengan kita. Tidak kira Siam atau India. Pohon dari baka yang baik akan menghasilkan buah yang baik dan begitulah kebiasaannya.”

Setiap tulisan dalam kumpulan cerpen ini sungguh mendebarkan, bermacam dalam fikiran kita mula menyangka-nyangka begini dan begitu. Lalu, plot dan klimaks ditentukan dalam situasi yang diakhirnya membuatkan kita terkesan dengan pelbagai ‘rasa’ sedih dan menghibakan. Bahkan membuatkan kita berfikir-fikir letak tanggungjawab kita sebagai anak. Sebagaimana petikan cerpen Resahnya Tergelincir, “Pak Cu sedar, tugasnya sebagai bapa hanya bertanggungjawab untuk membesar dan mendidik anak-anak saja. Bukan meminta balasan ke atas tanggungjawab itu.” Apakah wajar seorang anak menjauhkan diri apabila ayahnya berkahwin lagi seperti dalam cerpen Ayah. Atau melupakan jasa ayah saudara yang umpama ayah sendiri apabila dapat berkahwin dengan lelaki yang bekerja kerajaan menurut dalam cerpen Mek, Mek. Semuanya digambarkan dengan penuh emosi, seolah segala keresahan dan kepedihan yang dialami protagonis hanya mampu diluahkan dalam bentuk kata tulisan.

Saya terkesan betul dengan Rambutan Gading dan Cau Nakh iaitu mengenai kisah seorang ayah yang tertunggu-tunggu ketibaan anak yang disayangi. Malang sungguh bagi Thit Keo, anaknya Enui yang diharap menjadi sami, mati akibat letupan di disko. Begitu juga dengan Chai Kiap yang menanti kepulangan anaknya beserta dengan rambutan gading yang ditanam sempena anaknya lulus periksa; akhirnya pokok luka, ditakik, tumbang beserta dengan angan Chai Kiap. Anak ditunggu tidak pulang-pulang. Juga bagaimana pengorbanan Tuk Chai Dam melindungi anak cucunya menerusi cerpen Benteng.  

Istimewanya buku ini pada hemat saya adalah apabila cinta yang digambarkan penuh kesederhanaan. Yang biasanya pada pandangan kita, cinta itu hanyalah sesuatu yang bahagia, tanpa duka. Sedangkan kehidupan ini adalah seimbang, perlu cinta dan juga patah hati, perlu melangkah pergi dan berdamai dengan kisah lalu. Saya suka betul dengan penterjemahan cinta menurut E Pian Pro Paul yang membawa kita berpijak kepada realiti, bukanlah hanya di awang-awangan saja. “Kitakan nak bahagia saja. Kalau bahagia tu sudah terbentang, walaupun mungkin tersilap, kahwin dengan siapa pun boleh.”

Yang membezakan karya ini dengan karya lain adalah penulis ini bukan saja dari etnik Siam, tetapi utamanya penulisan ini berkisar tentang kehidupan rencam masyarakat Siam di Malaysia khususnya di Kelantan. Tambahan pula, tema kemasyarakatan dan kebudayaan dalam setiap cerpen ini juga unik kerana jarang kita temukan di mana-mana pun karya di dalam Bahasa Melayu yang menceritakan tentang agama, budaya dan legenda etnik Siam. Perkataan bahasa Siam yang biasanya kita dengar sawaddhi khrap/sawaddhi khah juga dapat diluaskan lagi menerusi pembacaan dengan perkataan lainnya seperti phawana yang bermaksud doa, manau limau nipis, muang pauh dan menariknya, sangkharn ni man mai thiang yang membawa pengertian tidak ada yang abadi di alam ini. Banyak kali juga peringatan ini dimunculkan dan menurut cerpen Cau Nakh, ia adalah ajaran Phra Phuttacau; lahir, tua, sakit dan mati adalah rutin hidup seorang insan, tidak ada yang abadi di alam ini.

Meskipun mereka bertutur dalam bahasa Melayu, bahasa ibunda tidak ditinggalkan begitu saja. Malah sebenarnya hal inilah yang membawa kepada perpaduan dan kekitaan apabila bertutur di dalam bahasa yang sama. Tiada isu hilang jati diri atau mengubah budaya, kerana sejak dulu lagi masyarakat Siam dan Melayu sama-sama berganding bahu bagai aur dengan tebing, bak kata Tuk Gawo Nik Der dalam Garis Sempadan, “tugas menjaga kampung halaman mesti digerakkan bersama-sama, tidak kira keturunan apa, bangsa apa sekali pun. Tanah ini tanah kita. Kampung ini kampung kita. Kitalah yang kena jaga.”

Asimilasi antara kaum ini tidaklah mutlak, kerana masyarakat Siam masih berpegang teguh dengan kepercayaan Buddha dan adat resam mereka seperti yang dipaparkan dalam beberapa cerpen ini. Masyarakat Siam di Kelantan adalah bukti bahawa perpaduan yang harmoni antara dua kaum boleh diwujudkan apabila adanya persefahaman untuk sama-sama mempertahankan tanah tumpah darahnya kita. Sememangnya karya ini baik untuk dibaca oleh seluruh lapisan masyarakat, supaya dengan itu kita tahu jenis masyarakat minoriti di Malaysia, cara hidup dan pegangan yang mesti sama-sama kita saling hormati.

8 Oktober 2020
11.11 malam

p:s Sempena pertandingan resensi DBP, tapi tak terpilih pula hahah. Tak mengapa, buku ini betul-betul lain daripada yang lain dan tak rugi pun beli dan melumati sehabis baik! Sungguh!

Refleksi Februari 2021

Kita boleh saja merindukan seseorang yang tidak lagi duduk dalam garisan hidup kita, tanpa menginginkan mereka kembali. Kita boleh saja mengenang memori bersama, tersenyum atau kembali terluka. Tanpa perlu kita menyambung kembali hubungan yang sudah berlalu. Tak semua hubungan mampu atau boleh dipulihkan. Tidak semestinya. Tak mengapalah jika kita merindu-rindu separuh mati, atau terkenang sampai terobek kembali pedih-pedihnya, itu tanda kita manusia. Yang memangnya, perasaan-perasaan seperti sedih, suka, ditinggalkan atau dikhianati atau dicurangi, dan disayangi adalah sebahagian dari hidup yang dimestikan.

Putus saudara kerana harta, putus kasih kerana ia bukanlah jodoh kita.

Al-Fatihah buat mereka yang pergi secara total dalam hidup kita, baik yang masih hidup atau yang sudah meninggal dunia.

Februari 28, 2021
8.46 pm

I’m Home (2015)

Menarik siri drama yang diterajui Takuya Kimura ini. Sejak kecil dulu, memang dah tertawan dengan rupa atau lakonan Takuya Kimura menerusi drama siri yang disiarkan di TV3, Long Vacation. Sempat juga memasang cita-cita berpindah ke Jepun atau mencari pasangan dari Jepun! Hahaha. Childhood crush orang kata.

Drama yang mempunyai episod ini (10) mengisahkan tentang Hishoshi Ieji yang ditimpa kemalangan, koma selama tiga bulan. Walhasil, akibat dari ledakan kemalangan itu, Ieji jadi hilang ingatan. Yang menariknya, Ieji yang kini setelah bangkit dari koma seolah Ieji yang baharu. Kalau sebelum ini Ieji yang garang, angkuh dan pentingkan diri sendiri. Ieji yang terkini menjadi pemaaf, lemah lembut, dan membantu orang lain.

Tapi satu hal yang menjadi konflik apabila isteri dan anaknya yang baru, Megumi dan Yoshio dilihatnya memakai topeng (sebelum ini dia berkahwin dengan seorang wanita beranak satu – Kaora dan Subaru). Dalam banyak-banyak hal, perkara ini menyukarkan Ieji, dia tidak tahu ekspresi wajah Megumi dan Yoshio dalam apapun situasi. Bahkan hubungan mereka pun jadi terganggu disebabkan ‘topeng’ yang berselindung dibalik eskpresi wajah.

Hidup ini sangat pendek, dan tidak selamanya kita berada di atas. Kemalangan yang terjadi pada Ieji bukan saja menjadikan dia orang yang baharu, tetapi juga membuatkan dia ‘terduduk’ menjadi pekerja bawahan. Malah orang-orang disekelilingnya menggelarnya ‘monster’ menipu, opportunis, kapitalis dan apa saja dilakukan demi mengekalkan kedudukan.

Satu hal yang membuatkan saya teruja ketika menontonnya, ia merupakan satu ‘perlambangan’ Ieji melepaskan perkara yang sudah berlalu dalam hidupnya dengan memulangkan satu persatu kunci yang ada padanya (ada 10 kunci). Bukan itu saja, pemulangan kunci ini juga satu perlambangan untuk memperbaiki hubungan-hubungan dalam hidupnya. Apakah yang dilepaskan Ieji? Dapatkah Ieji membetulkan semula apa yang telah di’rosak’kannya sebelum kemalangan yang berlaku?

Selamat menonton!

Dalam drama siri ini juga rajin betul Ieji ni memasak! :’)

Resensi buku; Si Sabariah (2020)

Buku ini ditulis sekitar 1920-an. Namun usaha Jejak Tarbiah sungguh mengagumkan apabila mengembalikan penerbitan sekitar tahun 2020. Turut disertakan manuskrip asal yang ditulis dengan Bahasa Minang.

Buku ini memerikan kisah seorang perempuan yang lurus dan setia. Namun kesetiaan dibalas dengan tragedi. Selalunya buat pengkagum tragedi, buku ini sesuai bagi mereka yang menikmati cinta tragedi. Boleh jadi ia menjadi kepuasan intelektual bagi diri mereka. Boleh jadi ia sebagai bukti kasih sayang yang tulus adalah kemampuan untuk melepas pergi.

Kekalutan orang tua, merisaukan anaknya yang tidak lalu makan, menunggu suaminya yang belum pasti kepulangannya membuahkan hasil (atau harta) ternyata memakan diri apabila beliau kehilangan anaknya buat selamanya. Siapa sangka, kecemburuan buta ternyata menjadi petaka yang memilukan.

Oleh itu, Hamka menyelitkan betapa harta telah membuat manusia menjadi buta dan tak keruan, sehingga menggadai keutamaan dan cinta yang tulus seorang isteri.

“kita bertuhan atas dunia, hidup mengikuti perintah-Nya jangan dibawakan sombong diri.”

“… janganlah nafsu dikedepankan, sebab nafsu pantang kekurangan, hawa pantang kerendahan, kerana sesak rasa dalam hati, hati hiba bercampur duka.”

Sejujurnya pembacaan ini agak sukar juga, lebih-lebih lagi bahasanya menurut saya agak klasik dan puitis. Sukar diselami begitu sahaja tanpa penaakulan renungan yang mendalam-dalam.

Sungguh, Hamka menyimpulkan bahawa cinta kepada dunia dan harta benar-benar memberi petaka yang tiada terbandingkan.

Membaca kerana rindu

Dulu saya selalu fikirkan bahawa kesunyian dapat dipeluk dengan membaca. Benarlah, setelah saya melewati beberapa karya Haruki Murakami, seolah kesunyian saya disambut oleh baris-baris ayatnya. Yang paling saya suka, tentulah memoirnya. Pencarian mencari diri dengan memeluk kesunyian adalah genre yang paling saya suka. Dan Haruki Murakami telah menyelesaikan semua itu.

Tapi sayang, sekarang, saya hanya suka mengumpul buku beliau saja (disebabkan melalui fasa depresi, saya tidak mampu untuk menyentuh buku beliau bahkan membaca). 

Setelah pembacaan Haruki Murakami telah teralih, saya merasakan masih sunyi, bahkan terasa kosong seperti berada dalam ruangan vakum yang satu suara pun tak kedengaran. Saya memulakan pembacaan kembali, (akademik tak termasuk ya), saya membaca kembali buku-buku motivasi self help, tentunya dari Western view–setelah saya ‘bosan’ dengan motivasi orang kita yang selalunya toxic positivity. Saya lalui pembacaan demi pembacaan, saya baca buku sastera kembali, namun ternyata saya rasa makin sunyi dan paling teruk–jadi terkenang. Terkenanglah benda-benda yang sepatutnya dah tak dikenang. Lalu dengan itu, saya kembali menjauhkan pembacaan. Saya binge-watch semua mini-series/series dalam Netflix. Ternyata inilah pembunuh kesunyian dan masa.

Masa begitu cepat berlalu dengan Netflix tetapi masa terasa berjalan lembut dengan buku. Aneh bukan. Dan demi menghentikan masa (kadangkala) atau memperlahakannya saya pun kembali membaca dan entah bila saya sedar bahawa saya membaca bukan kerana sunyi, tetapi ingin mencari perspektif pelbagai dalam diri. Dan, membacalah kerana Tuhan-mu. 

Mungkin saja boleh dikata, saya membaca bukan kerana sunyi, tetapi saya rindu. Dan rindu itu entah bagaimana berbalas di sisi buku yang kaku~

Gambar: Sekadar hiasan.

Amanahlah dalam ilmu

Sejak menempuhi alam menuntut ilmu semasa di sarjana, saya diingatkan oleh kakak senior, Kak Sharifah Liyana, amanahlah dalam ilmu. Saya memang agak lambat mencerna kerana sesungguhnya ada perkataan yang sukar dijelaskan, melainkan kitalah yang mengalami sendiri. Rupa-rupanya setelah melalui beberapa pelajaran hidup, barulah saya mengerti bahawa pentingnya integriti dalam menuntut ilmu. Dan apakah yang sebenarnya dimaksudkan kejujuran dalam ilmu.

Sebagaimana kita tahu, amanah ini sifat muslim. Memetik sabda Nabi mengenai tanda munafik ini;

Dari Abu Hurairah dari Nabi SAW, baginda bersabda: “Tanda munafik ada tiga; jika berbicara dia dusta, jika berjanji ia mengingkari dan jika diberi amanah dia khianat”.(HR Bukhari No: 32)

Dari Abdullah Mas’ud, Nabi Muhammad SAW bersabda, “Sesungguhnya kejujuran akan membimbing pada kebaikan, dan kebaikan itu akan membimbing ke syurga, sesungguhnya jika seseorang yang sentiasa berlaku jujur maka ia akan dicatat sebagai orang yang jujur. Dan sesungguhnya kedustaan itu akan membawa kepada kejahatan, dan sesungguhnya kejahatan itu akan mengiringi ke neraka. Dan sesungguhnya jika seseorang yang selalu berdusta maka akan dicatat baginya sebagai seorang pendusta”. (HR Bukhari dan Muslim, No:54)

Antara ciri-ciri yang saya dapati secebis pelajaran yang didapati setakat ini adalah;

  1. Penunggangan dalam tugasan free rider; tak buat apa-apa tapi mengakui hasil kerja sendiri
  2. Plagiat; meniru bulat-bulat perkataan dalam artikel atau buku tanpa menberi kredit kepada rujukan tersebut
  3. Tiada rujukan yang sahih di dalam menyampaikan sesuatu sumbangan ilmu baik dari penulisan atau percakapan; contohnya mengambil bulat-bulat dari sumber yang tak sahih, Youtube dan sebagainya, tak kaji betul-betul

Terbaharu, saya diuji sedikit ujian apabila salah seorang yang meminta untuk menyunting format gaya UKM, tiada respon, tiada sebarang kemasukan bayaran. Setakat ini, sejak 2016 saya melakukan khidmat ini, beliau orang pertama yang mendiamkan diri. Sebelum ini, saya selalu meletakkan harga yang terlalu rendah sehinggakan kebanyakan pelajar baik sarjana muda, sarjana bahkan doktor falsafah selalunya melebihkan bayaran. MashaAllah, semoga Allah memberkati dan memudahkan urusan kalian. Saya sangat menghargainya. Kadang-kadang saya sendiri merasa pesimis dengan kualiti kerja, risau-risau tiada kepuasan daripada mereka, sehingga saya menawarkan penyuntingan berkali-kali yang penting puas hati!

Sememangnya, saya akui bahawa saya ini terlalu lurus atau mudah kasihan dengan mengenakan sebarang deposit. Pada hemat saya, untuk mereka yang terpelajar lebih-lebih lagi menuntut di pusat ilmu, mereka ini jujur. Mereka faham ilmu, dan khidmat saya ini berteras kepercayaan antara saya sebagai penyunting dengan pelajar. Saya memandang tinggi mereka yang belajar di insitusi alma mater kesayangan saya. Saya juga pernah alami betapa terdesaknya saya ketika dahulu–tiada peruntukan kewangan untuk meminta bantuan dalam menyunting format UKM yang bagi saya ketika itu melelahkan sungguh. Hampir putus asa hanya sebab masalah teknikal sahaja.

Apapun, catatan ini adalah peringatan buat diri saya tentunya, supaya amanah dalam ilmu. Jujurlah dalam akad muamalat ini. Hidup ini terlalu pendek untuk tidak menghargai apapun. Sedikit imbuhan buat saya itu adalah tanda penghargaan tak terhingga menurut saya.

Terima kasih buat mereka yang menyokong dan turut memberi kepercayaan kepada saya. Semoga Tuhan memberi ganjaran sebaik-baik ganjaran.

Sungguh, ini pelajaran hidup yang agak pahit namun bermakna, inshaAllah.

Refleksi Januari 2021

Mungkin setelah diteliti sepanjang bulan ini, saya tersedar sesuatu perkara, bahawasanya ada bahagian dalam kehidupan, meski kita telah usahakan, kita kejarkan, namun ia tetap–tidak tertulis untuk kita. Tetap ia takkan pernah jadi milik kita. Tetap juga, ia bahkan terlalu jauh, untuk kita dapatkan.

Dan kita pun hanya mampu memandang perjalanan dan bahagian orang lain yang mudah-mudah saja menurut pendapat kita. Alangkah.

Sesuatu yang saya ingin refleksikan di sini, memangnya kita kena akui ada bahagian yang boleh saja Allah melambatkan atas tujuan tertentu-yang hanya Allah sahaja tahu. Atau memang, tiada. Tiada bahagian untuk kita di dunia ini untuk itu.

Maka, bersedih itu tentu, namun kita pun cepat-cepat bangun bahawasanya hidup ini terlalu pendek untuk menyesali sesuatu yang kita tak pernah dapatkan. Tentunya banyak nikmat-Nya yang tak terhitung dek kita, yang masih lagi Dia pinjamkan buat kita.

Bersyukur, dengan apapun, dengan semuanya, sekecil bagaimana, sebab Allah akan menitipkan nikmat yang kita tak jangka pun.

Bersabar, sebab boleh jadi apa yang kita inginkan itu, yang kita kehendakkan sangat, memang bukan untuk kita sebab tak semestinya ia bagus untuk kita. Terbaik dan penting buat orang lain, tidak semestinya juga buat kita.

Senyumlah, walau rasa pahit sangat hidup ini.

Resensi buku; Dentang

Petikan dari buku Dentang, karya Saharil Hasrin Sanin

Sejak 2014 lagi, saya sudah terpesona dengan karya Saharil Hasrin Sanin. Meskipun beliau penulis muda atau hipster, saya merasakan beliau mempunyai kelainan dan istimewa. Mungkin disebabkan saya dari muda terasuh dengan bacaan sastera seperti dari Nisah Haron, A.Samad Said, Faisal Tehrani dan beberapa penulis yang saya sudah lupa namanya.

Pertama kali saya membaca karyanya adalah berkisar tentang anekdot yang ditulis di blog dan dikumpulkan menjadi buku ‘Tentang’. Saya bukanlah seorang yang minat bacaan ringkas, namun gaya penulisannya menambat hati saya. Sederhana dan menghiburkan.

Tentang Dentang, saya sukakan jalan ceritanya yang berputar-putar, apabila kebanyakan novel yang membentangkan flashback, namun Saharil mempersembahkan karya ini dengan pemikiran seorang Dentang yang bersimpang siur. Sekejap-sekejap dia berada di kota London bersama Salindah, kemudian kenangan bersama arwah emaknya pula mengetuk memori, begitu juga dengan perjalanan kanak-kanak yang diwarnai dengan Dondang Sayang sehingga namanya digelar Dentang (yang berasaskan ketukan yang dipalu selepas habis berdondang sayang). Malah, diselitkan dengan kisah lagenda Ringkitan mengenai setia seorang isteri dan keikhlasan perempuan tidak kisahkan rupa paras semata-mata.

Ketika saya membaca karya ini, dalam fikiran saya, membayangkan kehidupan sehari-hari seorang kita yang kadangkala apabila melakukan sesuatu, kita pun teringat-ringat, kemudiannya kenangan itu berpindah-pindah, dan akhirnya lebur bersama kekinian. Realiti.

Saya tertarik betul dengan pesan-pesan arwah emak Dentang. Sungguh halus nasihatnya menurut perkiraan saya. Kita juga dibawa dengan kisah cinta Salindah dan Haikal yang diselang-seli dengan berantakan, jiwa muda. Kisah kasih sayang antara Ibu Astrid yang memulih semangat ayah Dentang ketika mengalami kemurungan panjang setelah kematian isterinya. Juga tentang kisah Ringkitan yang setia menanti suaminya, mendendangkan gurindam dan akhirnya bahagia ke akhir hayat. Sesuatu yang kita faham bahawa cinta ini unik, ia menguatkan, memulihkan dalam masa yang sama memberi harapan. Permulaan cinta yang bersimpang siur, berbaur dengan konflik akan senantiasa manis juga dihujung-hujungnya. Begitulah anugerah Allah dalam menitipkan sebuah perasaan kepada manusia.

Nasihat emak kepada Dentang sangatlah menghiba-saya baca berkali² antaranya;

“jangan jadi orang yang berjaya, jadilah orang yang berharga.”

“kekal bujang kalau kau mahu, jangan rusuh, tunggu sahaja takdir siapkan kisah cinta engkau, tapi kalau masanya sudah tiba untuk engkau berkahwin, kau kena kahwin sekahwin-kahwinnya. Tiada separuh-separuh dalam rumahtangga.”

“manusia tanpa retak adalah manusia yang tidak hidup.”

“kalau belum manis,maksudnya kita belum dihujung.”