Gaya UKM

Ramai orang tertanya kenapa perlu ada format tertentu dalam penghasilan tesis. Bukankah ini menyulitkan padahal (content) adalah elemen paling penting yang sentiasa diperbahaskan baik dalam viva atau perbincangan literatur.

Bagi saya, gaya UKM adalah untuk membentuk disiplin dan tatacara di dalam menghasilkan sebuah manuskrip. Hantarlah ke manuskrip mana-mana sahaja pasti akan ada prosedur dan format tertentu yang mesti dipatuhi. Adapun, gaya UKM dikatakan leceh adalah kerana sikap kitalah yang tidak bermula dengan awal untuk mengikut tatacara sebelum memulakan penulisan lagi.

Untuk gaya UKM, perkara-perkara asas yang anda mesti patuhi adalah pertama sekali adalah margin page. Klik pada page setup untuk setting sebagaimana gambar di bawah.

gaya ukm

Yang kedua, font adalah Times New Roman dan bersaiz 12. Sekiranya ada perkataan di dalam Bahasa Arab atau tulisan jawi, Traditional Arabic saiz 16. Sekiranya ada jadual dan gambar rajah, boleh digunakan saiz 10 juga Times New Roman untuk tulisan rumi.

Ketiga, paragraph dan spacing. Pastikan sebelum dan selepas adalah bernilai 0. Dan line spacing adalah 1.5 lines. Untuk IIUM styles 2.0.

gaya ukm

Dah settle, bila dah buat semua ni, tak ada isu gaya UKM adalah leceh dan sebagainya. Benda-benda beginilah yang membentuk disiplin dan kekemasan kita dalam menghasilkan sebuah penulisan, sebenarnya. Saya pernah alami kesukaran untuk melakukan ini kerana pada ketika itu, masa saya yang suntuk disebabkan sikap saya yang tidak memulakan disiplin dalam menulis. Saya berhasrat untuk membantu mereka yang pernah berada dalam dimensi seperti saya ketika dahulu, tepu sangat baca tesis sampai tak-larat-dah-nak-edit-nak-tengok-gaya-UKM-jer.

  • Kalau tak larat dah nak tengok, meh sini saya bantu, dropkan manuskrip anda di elfaizah.work@gmail.com dan beritahu saya berapa bajet anda! 🙂

#sayasokongGayaUKM

Mari meraikan penderitaan

Mari memaknai penderitaan yang tak kelihatan menerusi buku ini. Penderitaan yang kelihatan sepertinya biasa saja di mata umum. Biasanya kita sering membandingkan penderita dengan penderita yang lain. Ah penderita ini lagi teruk dan sekian, sekian. Hidup ini bukan perlumbaan atau pertandingan siapa yang paling banyak menderita.

Bahkan ia menambahkan lagi garam dalam luka apabila kita semudahnya mengatakan, ah ada lagi orang lebih teruk, sakit dan menderita. Muhasabah peribadi itu ya. Tapi untuk mengatakan pada orang yang sedang bergelumang dengan sakit yang kenampakan atau tidak, ia tidak adil sama sekali. Apa yang boleh kita katakan, penderitaan, kesakitan yang kita alami ini adalah hadiah dari Tuhan yang ingin kita mengingatiNya. Tak semua orang di dunia ini yang alami penderitaan yang sama, oleh itu kita sebenarnya diajar untuk belajar dari penderitaan orang lain bukan untuk bersaing penderitaan kau dan aku lebih hebat, tapi untuk mengajar kita lebih kuat meladeni cabaran hidup ini. Penderitaan adalah sebahagian daripada hidup yang semestinya kita mesti terima dan fahamkan.

Mengenai buku ini, ia menarik sebab tanpa bias, John Bowker berjaya menulis penderitaan daripada perspektif agama. Setiap manusia dari agama apapun semua ada persoalan tentang penderitaan. Daripada agama samawi sampailah fahaman ‘isme’. Semua orang faham tentang makna bahagia itu subjektif, maknawiah, yang terhasil dari dalam diri. Tetapi bagaimana pula derita? Kenapa tak ramai yang ‘meraikannya’?

2019, 17 Mei

Resensi buku; Perempuan Rebel (2016)

Melihat buku ini, saya agak teruja kerana tentulah tema yang diangkat adalah wanita. Meskipun agak skeptikal dengan penulisnya kerana menganggap biasanya penulis baharu ini asyik terbawa arus hipster atau cinta meleleh yang mengada-ngada.

Ternyata apabila membaca bab demi bab, terdapat 14 cerpen di dalam buku ini, ia membuatkan saya terus membaca. Jalan ceritanya juga menarik selaras dengan gaya bahasa yang indah.

Kenapa perempuan rebel menjadi tajuk kepada kumpulan cerpen ini? Bagi saya, ianya kerana ‘wakil’ kepada seluruh penceritaan di dalam kumpulan cerpen ini. Rebel ini bukan biasa-biasa, suka-suka jauh sekali mengada-ngada tetapi rebel yang intelektual. Tahu apa yang hendak digapai, tahu apa yang dimahukan.

Sosok penulis ini meskipun penulis muda, namun ia senada dengan perjuangan sasterawan terdahulu yang mengangkat martabat Bahasa Melayu, menerusi dua cerpen Hati Seorang Melayu dan Hati Seorang Melayu II. Nik Soh Wayang dan Nik Soh Wayang II pula adalah bukti bahawa perlunya kewujudan seperti penulis ini yang menjadi pelapis kepada penulisan yang lebih baik, semacam sasterawan atau penulis prolifik terkemuka seperti Nisah Haron, Rebecca Ilham, Jasmina Ibrahim, Sri Rahayu Yusop (hanya menyebut beberapa nama yang terlintas) jauh daripada kumpulan penulis hipster.

Sejujurnya semua cerpen ini saya suka betul, lagi-lagi apabila watak utamanya kebanyakan wanita kecuali watak di Gwang Ju dan Gaza. Paling saya rasa hiba adalah Deritanya Bukan Kepalang dan Padi Berbuah, Pagar Mereput. Plot dan klimaks yang begitu kemas sekali membuatkan kita rasa pilu dihujungnya, yang tentunya dekat betul dengan masharakat kita sehari-hari.

Kemudiannya, kita di bawa menyelami hati seorang guru yang tak pernah gagal dalam pelajaran, menjadi seorang pelajar cemerlang sentiasa tetapi dihadapkan dengan murid-murid yang mencabar, tercorot, terkebelakang. Saya paling terkesan dengan ungkapan yang berupa sebuah pesan dan peringatan kepada sekalian guru,“jangan meredah silam yang pokoknya kejayaan, andai hasilnya mundur. Kenapa harus aku pelajari dari kejayaan. Sedangkan guru yang paling baik adalah kegagalan. (hlmn. 98).

Kumpulan cerpen ini tidaklah terlalu mendatar, ia menyentuh pelbagai perspektif, pencarian makna diri, cerita cinta yang tak kesampaian – yang menurut saya juga adalah cinta dan beberapa tema yang telah saya sebutkan. Sesuai dibaca untuk semua lapisan masyarakat. Pengakhirannya, menerusi cerpen Semangat Rosli Dhobby membuatkan saya merasakan cepat betul masa berlalu ketika mencerna kesemua cerpen ini. Tahniah penulis. Sebagai tanda teruja, 5/5!

Jangan benci untuk menjadi orang ternama. Bahkan pilihlah berada ditempat mereka dengan menggenggam prinsip kemanusiaan. (hlmn.74)

Perkara yang pasti, semua manusia akan berhadapan dengan tuhan sama ada dia seorang yang teraniaya, menganiaya mahupun apa saja takdir hidup manusia itu. Bahkan menjadi manusia pendendam juga akan berhadapan dengan Tuhan. Aku tidak menyimpan dendam, semoga Tok Ki pergi tanpa dendam di hati, semoga yang menzalimi di suluh cahaya hidayah. (hlmn. 92)

Terima kasih buat sahabat saya, Nurbazla Ismail atas pemberian hadiah ini. Jarang dah saya nak baca buku seumpama ini. 😉

Santa Clarita Diet (2018)

Hidup dalam perkahwinan. Sesuatu yang kita nampak sukar tapi sebenarnya datang dari diri sendiri yang bertanggungjawab memikirkan tentang kebersamaan dan kerja berpasukan di dalam satu bumbung. Banyak masalah rumahtangga berpunca daripada diri yang terlalu memikirkan diri sendiri, pentingkan diri dan sikap narsisis tentang diri sendiri. Sedangkan perkahwinan adalah satu kebersamaan yang melenyapkan ego, nafsi-nafsi dan kerjasama dalam semua perkara.

Tiada keluarga yang sempurna. Drama siri ini betul-betul menggambarkan bahawa memangnya langsung tiada keluarga yang sempurna. Ketika Joel cuba mengembalikan keluarganya untuk hidup normal, sebenarnya beliau sedang berperang dengan perasaan sendiri. Tapi entah kenapa saya rasa sesuatu yang menyejukkan sanubari bahawasanya perkara tersebut langsung tidak terluahan kepada isterinya. Uniknya juga penerimaan beliau kepada isterinya boleh kita kata secara totalnya. Mereka juga bergaduh, tetapi ya, penerimaan dalam setiap perbezaan adalah sesuatu yang sangat ultimate dalam sebuah perhubungan. Saya terkesan entah kenapa dengan ucapan Sheila, don’t give up on me.

Kerjasama dalam keluarga. Apabila berhadapan dengan perbezaan-perbezaan spontan yang mengejutkan, ianya bukanlah kita membuang atau melenyapkan fungsi seseorang tersebut. Ini digambarkan oleh Sheila yang cuba menjadi idol terbaik untuk satu-satunya anak perempuan mereka Abby walaupun dalam keadaan beliau yang sungguh tidak normal. Begitu juga dengan Joel dan Sheila yang cuba menjadi ibubapa terbaik untuk anak mereka.

Thriller yang agak lelucon. Juga menariknya, penerapan nilai-nilai kekeluargaan iaitu penerimaan total pada seluruhnya dalam setiap perbezaan yang boleh kita renung-renungkan. Juga tentang penghargaan kepada sesiapa dalam hidup yang pernah kita berhubungan–terutama sekali keluarga, yang telah diikat dengan darah dan daging bersama.

Catatan Jun 2018

Happy Old Year/How to Ting (2019)

Filem ni baru saja keluar sebenarnya. Kalau tak salah dalam awal tahun ini juga di pawagam Malaysia kalau tak silap saya trailernya muncul pada 14 Februari. Fikir kita, mesti kisah cinta. Tapi rupanya tidak! Ianya tentang kisah cinta (baik pada barang atau orang) yang mesti dilepaskan; sesuatu yang tak semua orang ‘mampu’ bercakap tentang kepedihan-kepedihan yang mesti dilepaskan.

Menonton filem ini buat saya merasa ‘semangat’ untuk melepaskan sesuatu, walau barang atau orang. Saya tonton dengan perasaan separuh kosong. Sebab bukan mudah nak tentukan barang spark joy. Semua barang, hatta resit sekalipun, atau tiket bas, sangat nostalgia. Semuanya mempunyai nilai sentimental yang mahal untuk dijual beli. Lama untuk saya nak belajar perlahan-lahan untuk kurangkan barang dalam hidup. Bukan apa, penat bila pindah, nak mengangkut segala. Selainnya, saya ingin menanggalkan (detachment) semua benda yang berkaitan supaya saya dah tak punya keterikatan dengan apapun. Biar kita pindah di alam sana nanti dengan membawa bekal amalan saja, tanpa gusar tentang harta yang ditinggalkan. Tapi apapun, betul kata Pink, melepaskan ‘orang’, bukan sama macam buang barang dalam hidup. Manusia adalah individu subjektif dan emosional. Yang tidak dapat tidak mesti kita empatikan tiap perasaan sesama kita.

Pengakhirannya, kita semua tahu yang kita-mesti-move-on juga sebab, bukan saja kita telah pun membuat keputusan untuk itu, tetapi juga ada individu yang sudah lagi tidak menginginkan kita di dalam hidupnya lagi.

Kitalah yang mesti cepat berlalu dari dalam hidup, pulangkan semua barang peribadi dan lanjutkan hidup sendiri. Hidup kita ini panjang (selagi diizin-Nya) untuk memendekkan ruang dan masa dengan mengingat dan mengenang, bersyahdu dan bernostalgia dengan barang-barang. Adapun, cukuplah memori saja yang hinggap, kerana siapapun kita, kita takkan mampu menolak semua memori yang datang segar atau tiba-tiba ianya perlahan hilang.

Simboliknya filem ini yang diakhiri dengan sambutan tahun baru 2020, mengingatkan kita tentang perubahan-perubahan yang mesti dilakukan meski sukar. Walau banyak tantangan dan rintangan. Walau ianya sangat berat untuk melepaskannya. Walau kita tiada siapapun lagi untuk saling berbicara. Walau. Bagaimana. Pun. Jua.

Saya dan hospital

Semalam, emak saya masuk ke bahagian kecemasan hospital. Lama sungguh penantian, hampir 24 jam. Di sela penantian itu, kami menunggu penuh sabar sebab nak taknak, keperluan barangan masuk ke wad tak dapat tidak mesti disediakan. Sehinggalah ke pukul 4, ayah dan saya terpaksa pulang. Meninggalkan adik sendirian menunggu di kecemasan. Mencabar sungguh penantian kali ini, disebabkan Covid19, segala lawatan atau ruang menunggu sangat terhad. Kesabaran benar terasa nipis. Ingin saja merayu dipercepatkan emak masuk wad (atau mungkinkah berdrama). Supaya adik saya pun dapat rehat di dalam wad (tidaklah tidur di kerusi panjang di lobi) manakala kami pun boleh cepat pulang menguruskan rumah.

Sepanjang malam, dari jam 9 malam sehingga jam 4 pagi, kami melalui jalan yang agak jauh dari tempat yang kami jumpa tempat duduk ke kecemasan untuk ketahui perkembangan emak.  Dilaluan itu, berdekatan kecemasan di tempat parkir, kelihatan ramai juga yang menunggu dalam kereta. Tentunya menunggu waris di dalam zon kuning atau merah yang mungkin memerlukan bantuan apa-apa. Ada yang berjaga, ada yang tidur. Masuk dalam zon kecemasan pula, memerhatikan doktor dan misi berjaga, memantau keadaan pesakit. Ahh jangan dilupakan pengawal keselamatan. Saya kesian juga mereka yang bergelar makcik-makcik menelungkup ke atas meja. Ada juga mereka yang berganti-ganti rehat. Mujur.

Tak lupa juga penjaga kedai 24 jam yang setia menanti pelanggan seperti kami perlukan apa-apa sepanjang menunggu. Saya merasakan betapa terjejasnya kualiti tidur yang sebetulnya untuk manusia. Saya pernah menghadapi saat-saat begini, berjaga di malam hari sewaktu menyiapkan tesis sarjana. Bagi saya cukuplah, itu pun sudah ‘menderita’.

Memangnya ia satu nikmat yang benar-benar dikorbankan demi meneruskan penghidupan keesokannya. Sebagai muhasabah peribadi; sungguh hidup ini saling melengkapi antara manusia lainnya. Kita rasa hidup kita ini seputar diri kita saja. Kita lupa hormat sesama kita, kita lupa untuk ucap terima kasih atau maaf kepada sesama kita. Dan yang paling teruk, kita fikirkan diri kita saja (self centered) di tengah kelompok manusia. Kita merasa dugaan kitalah paling hebat, kita rasa hilang sabar, kurang empati sampai! Satu pelajaran yang saya sematkan pada diri, hidup kita ini bukan hanya untuk diri kita saja. Kita dan manusia lain, berputar di bumi sama ada turun naiknya, kita diuji yang tampak sama dengan situasi yang berbeza, dan dirahmati oleh Allah dengan pelbagai cara. Jadi, sama-samalah kita.

Penulisan sepanjang menuju ke hospital, dalam kereta, di tengah kesesakan kota, di awal Oktober.

Tentang mendaki

Mungkin bila ditanya apa yang bagusnya memanjat bukit? Jawapan klise yang biasa saya akan beri adalah mendekati alam. Tetapi jujurnya setelah Bukit Panaroma telah saya daki, yang saya dapati adalah pencarian yang selama ini wujud dalam diri saya sebenarnya. Berbanding dengan Bukit Tabur dan Bukit Pelindung yang telah saya daki, bukit ini agak mencabar bagi saya kerana ia laluan bertangga. Rupanya secara tidak sengaja kita akan cenderung mengikut langkah kaki di hadapan kita malah boleh saja rasa cemas dengan derapan kaki di belakang menapaki tangga. Sesekali berhenti itu perlu; dan kembali merenung kembali diri di laluan manakah yang patut bagi kita langkah untuk teruskan perjalanan seterusnya.

Dan tahu tak apa yang paling menarik bila mendaki ini? Kawan yang saling mendokong. Langkahan ini boleh saja jadi terhenti di tengah jalan atau kembali semula tempat bermula dan berazam untuk tidak meneruskan – putus asa. Dan mereka inilah yang membantu perjalanan pendakian kita jadi lebih manis dan indah. Di setiap perjalanan mendaki puncak malah menuruni curam, bukan saja dapat kita perhatikan alam yang indah, tetapi juga dengan menghargai siapapun yang hadir dalam hidup kita. Sebab tanpa mereka, pancitlah kita sorang-sorang! 😉

Dan di akhirnya kita memang perlukan seseorang. Begitu jugalah hidup ini~

Bukit yang berjaya ditawan:

1) Bukit Tabur

2) Bukit Pelindung (3 kali)

3) Bukit Panaroma

4) Bukit Denai Tiga Puteri.

Cukup dahlah.

Kisah Apam Puteri Ayu

Banyak kali dah juga cubaan buat puteri ayu ni tapi ada juga masa-masanya daku gagal juga. Dan begitu juga hidup yang ada jatuh bangunnya, pasang surutnya, maka kita tak boleh mudah mengalah. Meskipun kecewa, perlahan-lahan kita mesti terima bahawasanya ini adalah sebahagian daripada kehidupan. Biasanya kalau tak jadi, mak saya akan suruh ‘rehat’ dulu. Simpan dulu. Kemaskan. Sampai masanya nanti akan ada waktu untuk kita memulakan kembali. Lalu hasil daripada kesilapan lepas membuatkan kita lebih berhati-hati banyak. Dan dipenghujung usaha ini, kita letak tawakal yang tinggi, berdoa penuh seluruh semoga apa yang kita perbuat ini akan jadi sebagaimana yang selayaknya.

Jadi ini resipi yang saya ubah (hasil dari penelitian setakat ini)

1 cawan gula perang – sebab taknak manis
3 biji telur sederhana – kalau pakai gred A guna 2 saja
1 sudu teh ovallete
Esen vanila sikit

(Putar laju-laju sampai jadi kembang putih)

Kemudian, masukkan:
1 sudu teh pewarna hijau
1/4 cawan jus pandan
1/4 cawan susu cair
1/2 cawan santan

(Putar dengan sopan)

1 1/2 tepung gandum
1/2 tepung jagung

(Masa masukkan kedua tepung ni, guna ayak dan teknik kaup balik atau kacau perlahan supaya adunan tak keras)

OK dah siap.

Untuk topping, kelapa, garam, tepung gandum, gaul sebati dan kukus sekejap.
Kemudian, oleskan minyak dalam acuan supaya tak melekat. Masukkan kelapa, tekan-tekan ke dalam acuan. Barulah masukkan adunan. Kukus 15 minit. Voilà!

#cookingtherapy

Kisah kek butter

Memandai saja bakar dalam tube chiffon ni. Atas tu taburan kimis, atas permintaan abah.

Sesekali memang saya semangat juga nak buat kek. Setakat ini, kek butter yang saya buat jarang tak jadi. Sebab ia mudah! Tak banyak sangat bahan dan tak renyah macam buat kek chiffon yang perlu meringue segala. Kek chiffon ada beberapa kali jugalah tak jadi, dan banyak sungguh yang boleh kita pelajari hasil daripada ketidak-berhasilan seperti yang dikehendak ini. Salah satunya kemestian untuk fokus dan teliti. Hanya kesilapan kecil dan tak teliti betul-betul, habis! Biasanya rasa saja sedap, tapi tekstur pula yang menganggu. Maka keseluruhannya =gagal.

Bila dah berkali-kali cuba kek butter ini, saya suka olah resipi. Mana tekstur yang rasa kaku sebab letak dan cara yang sekian-sekian, dan bagaimana nak dapat tekstur yang sangat lembut. Jadi, sempena meraikan kali pertama olah resipi suka hati ini sajalah nak kongsi resipi dekat sini pula.

  • 250g mentega (guna Butter Lite)
  • 5 biji telur (guna gred C)
  • 180 gram gula halus (gula kastor)
  • 1 tsp vanilla
  • 230g tepung naik sendiri (lepas ayak tau)
  • 2 tsb susu segar

Untuk perisa coklat, 2 tsb susu segar, 1tsb serbuk coklat (guna Beryls).

  1. Ayak tepung, ketepikan.
  2. Pukul mentega bersama gula dicampur dengan ekstrak vanila. Sampai kembang. Sampai batter jadi putih.
  3. Masukkan telur satu persatu.
  4. Putar sehingga sebati.
  5. Masukkan susu segar dan tepung naik sendiri yang telah diayak tadi. Gaul rata. Bahagikan dua adunan untuk coklat dan vanila. Selang seli adunan tadi guna sudu je. Kalau rajin boleh guna piping. Saya malas.
  6. Bakar guna 8 inci loyang, 180C, mengikut oven masing-masing dalam 40 minit. Kena tengok-tengok juga, kalau nampak macam panas sangat oven tu, perlahankan suhu.
  7. Voila!

Catatan kecil:

  • Ada pelbagai resipi di internet, ada yang guna tepung kek. Saya dah cuba. Tapi kata adik saya, tekstur dia agak kering. Sesuailah untuk minum petang bersama kopi atau teh kosong. Jadi, saya guna tepung naik sendiri, tekstur dia lembut dan agak lembap sedikit.
  • Kalau nak manis lagi, 200g gula. Bagi saya, 180g gula ni sedap dah. Manis-manis kek.

Sebenarnya inilah salah satu cara saya untuk melegakan segala benda yang bersiponggang dalam kepala. Ya melalui aktiviti mengadun dan membakar ini menghasilkan satu kepuasan. Ketelitian yang ditumpahkan sepenuhnya, membuatkan tanpa sedar, kita hanyut dalam dunia yang kita dan kek saja yang tahu. Ibarat begitulah. Tapi apa yang saya dapat adaptasikan dari pelajaran-pelajaran menghasilkan kek ini adalah; ketelitian dan fokus, hanya kerana kesilapan bodoh dan remeh pula (tak timbang betul-betul, mangkuk adunan basah), melulu dan tergesa membuatkan setiap apapun tak akan terjadi. Jadi berhati-hatilah dalam membuat apapun keputusan dan perbuatan.

Selamat hari lahir buat sesiapa yang lahir hari ini 😉

Beginilah hasilnya. Saya tak pandai sangat buat lorek tu, macam tak jadi sangat. Tapi tak apalah. Rupa tak ada, manis ada~~~